Alternatif Berinternet di Rumah

Sudah jadi impian saya untuk berinternet murah, bahkan semenjak saya masih mengenakan celana abu-abu. Saya masih inget, waktu itu saya diajak pergi ke Warnet di SMU sebelah SMU saya (kenapa gak ke warnet SMU saya sendiri ? Jawabnya, SMU saya gak punya warnet😀 ). Alasan saya pergi ke warnet saat itu adalah berguru kepada teman saya untuk belajar mIRC. mIRC itu semacam program relay chat yang terkenaaal banget waktu itu. (Sekarang mungkin masih iya😀 ). Anehnya, saya koq jadi keranjingan chatting ya semenjak itu ? Hmmm …

Selanjutnya, bisa ditebak. Hampir setiap minggu saya menghabiskan barang 2-3 jam di warnet, sekedar untuk say “hi, asl plz” ke orang yang belum jelas apakah itu cewek ato cowok (he he he … ). Ah, itu sudah masa lalu. Tapi toh hal seperti itu tetep gak berubah setelah saya kuliah. Bedanya, saya lebih sering manghabiskan waktu di lab kampus yang internetnya nyala terus 24 jam. Yah, mungkin sekali dua kali pergi ke warnet kalo internetnya di lab lagi down atau lagi mati suri dikarenakan sebab yang gak jelas. Hmm, lagi-lagi ke warnet ….

Lama-lama repot juga kalo mesti wira-wiri ke warnet. Pergi ke warnet itu membutuhkan effort yang lumayan besar lho. Mulai dari berangkat, dateng ke warnet, eh komputernya pada penuh semua. Akhirnya nunggu baca koran sampe’ setengah jam baru ada yang selesai internetan. Itupun setelah online, koneksinya bener2 lambaat banget, soalnya warnetnya kan penuh. Weleh, sebel banget. Udah mbayarnya mahal, suasananya gak enak (apalagi kalo ada yang ngerokok di sebelah atau bahkan pacaran😦 ). Aiiih …

Hingga akhirnya saya mengetahui bagaimana konek ke internet lewat hp saya, dunia jadi terasa sedikit lebih mudah. Cukup colok kabel data ke komputer dan hp, konek ke internet, dan saya bisa internetan di rumah/kos, gak perlu kemana-mana, gak perlu antri, gak perlu kuatir sama asap rokok, gak perlu kuatir pas di warnet kebelet boker, terus ke belakang, padahal billingnya jalan terus … (hihihi …).

Btw, saya masih heran dengan perilaku operator telpon seluler yang gencaar banget mempromosikan terif telpon dan sms-nya, tapi koq tarif internetnya jarang banget digembar-gemborkan ? Apa ini karena emang orang Indonesia gaptek internet kalee ya ? Atau jangan-jangan operator seluler menganggap bahwa hanya Roy Suryo yang bisa internetan di negara ini ? Wehehehe, entahlah😀.

Hingga kinipun saya masih setia dengan im3 yang memberikan kepuasan dalam berinternet ria di kos-kosan. Kecepatannya lumayan (20 KBps kalo di deketnya Bandara Ngurah Rai), tarifnya juga masih 100,-/menit dan 1.1,- / KB (Semoga gak tambah naik, tapi tambah turun ya :D). Nah, tak ingin bergantung pada satu solusi, saya coba2 cari penyedia internet lain di pulau Bali tempat saya kerja sekarang ini. Mungkin saya bisa mengklasifikasikan penyedia internet ke dalam beberapa kategori, yaitu :

  • GPRS Volume-based
  • GPRS Time-based
  • CDMA 2000 1X
  • 3G/HSPDA
  • ISP yang mesti pasang alat
  • Telkom Speedy dari sang Monopolist negeri ini😀
  • XL Corporate (ISP-nya macem-macem)
  • Dan lain-lain

GPRS Volume-based

Ini GPRS standar yang biasanya ada di setiap operator GSM. Rata2 masih pasang tarif mahal sekitar Rp. 5 – 12,-/KBps. Yang paling murah mungkin keluarannya Indosat (im3, mentari dan Matrix).

GPRS Time-based

Yang saya tahu ini cuman Indosat yang mau ngasih. Untuk im3 sama mentari tarifnya 100,-/menit (Kayaknya kalo BTS-nya ndukung 3G, bener-bener menguntungkan banget nih :D)

CDMA 2000 1X

Saya gak begitu ngerti istilah teknisnya, tapi pastinya internet jenis ini standar ada di semua operator CDMA. Fren ngasih tarif Rp. 200,- /menitnya (bisa pilih2 ISP). Flexi masih mahal, sekitar 5,-/KB, tapi katanya bisa nyambung ke telkomnet instan dengan tarif Rp. 350,- menit (Bleh, ngapain ..) , dan Starone yang ngasih paket pra-bayar untuk volume-based sebesar 1,-/KB dan Rp. 75,- /menit (Kalo pake Ngorbit Bulanan bisa Rp.50,-/menit. Tapi inget, harus keluar duit 25 ribu perbulannya). Ada juga paket Plekgo (kalo namanya gak salah) pascabayar starone yang murah abis. Sekitar Rp. 99.000,-/1 GB atau Rp. 50.000,-/ 350 MB, tapi ini persyaratannya agak ribet. Coba cek ke situsnya untuk info lebih lanjut.

3G/HSPDA

Nah, ini neeh. Kalo untuk kecepatan 3G atau 3.5G/HSPDA rajanya! Mau pake IM2-nya Indosat atau Telkomsel terserah. Tapi kalo IM2 itu volume-based dan Flash time-based (kalo gak salah). Yup, cepat, dan juga mahal😀 (Weks). But it’s worth it laah, kalo kamu mau donlot anime atau musik mp3, dijamin puas dan cepet. Modemnya juga lumayan murah, kalo untuk PCMCIA (untuk laptop) harganya mungkin dibawah sejutaan …

ISP yang mesti pasang alat

Wah, nggak tau ya. Kalo yang ini saya gak begitu demen. Habis pasang alatnya denger2 koq jutaan gitu. Nilai nominalnya aja udah bikin mabok, ah enggaklah. Tapi kalo mau nyoba masang ya, tanggung sendiri kalo ternyata mengecewakan😀.

Telkom Speedy dari sang Monopolist negeri ini😀
Kalo anda adalah mantan pengguna Telkomnet Instan (yang mahal dan super lemot itu :D), mungkin anda bsa cocok dengan Speedy Home. (Ini mungkin lho ya). Nah, masalahnya, anda sepertinya harus punya koneksi line PSTN alias rumah telepon sendiri kalo mau masang Speedy. Kalo untuk tarif kayaknya juga cukup bersaing. Worth a try laah😀.

XL Corporate (ISP-nya macem-macem)
macem-macem deh. Ada Centrin, CBN, Quasar, pokoknya banyak. Coba anda cari nama-nama tadi di Google dan ambil yang paling murah dan memuaskan menurut anda. Kabar baiknya, rata2 mereka semua menawarkan tarif unlimited dan koneksi 3G.

Dan lain-lain
Kalo mau browsing google dan tanya-tanya, insyaallah masih banyak koq alternatif lainnya.

6 thoughts on “Alternatif Berinternet di Rumah

  1. pernah pake ceria ? katanya seh 100rb perbulan unlimited. cuman baru bisa surabaya sidoarjo dan harus pasang telpon ceria-nya.
    katanya seh.
    Aku juga belum coba.

  2. @nabil : di tempat kerjaku di Bali, aku pernah ke toko swalayan deket tempatku. Disana ada counter Ceria sama spanduk-spanduk ceria buanyaak banget. Kayaknya sih Ceria udah ada di sini, tapi sayangnya counternya koq selalu kosong. Boro-boro mau nyoba internetnya, mau tanya infonya aja gak bisa, habis mau tanya ke siapa, counternya kosong gitu ?

    Hmm, 100rb/bulan unlimited ? patut dicoba tuh😀

  3. saya sudah coba pake im3 buat internetan dgn pc menggunakan nokia 6300 sebagai modem,memang sangat murah masalahnya kecepatannya sangat lambat kalah jauh dari flash..kira2 masalahnya dari apa ya..shingga lelet…

  4. Mungkin karena memang di radius BTS dekat tempat anda, banyak orang yang menggunakan jaringan untuk melakukan Call, soalnya saya pernah denger kalo Call itu lebih diprioritaskan dari akses GPRS.

    Coba cari tempat dimana ada BTS tapi gak banyak orang yang make’ disekitarnya (jadinya harus pindah kost, kalo enggak ya pindah rumah😀 ). Atau solusi yang paling masuk akal sih, ganti operator🙂

  5. Pakai ceria men… yahut Rp 10.000 dapet 8 jam, Rp20.000 dapet 18 jam, Rp50.000
    dapet 60 jam, Rp100.000 dapet 130 jam, Rp150.000 unlimited 1bln full. Speednya juga ok, yang tercantum di promosi sih 153 kbps tapi saya test cuma dapet 130 kbps
    tapi lumayanlah,..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s