Testing GPRS Axis di Bali

Setelah menunggu sekian lama (walaupun tidak terlalu berharap), akhirnya Axis si “Nomor Setan” telah beroperasi di Bali (tapi nomornya koq gak ada unsur “666”-nya lagi ya😀 ). Sulit sekali untuk mencari berita kapan tepatnya Axis akan beroperai di Bali lewat internet, hingga pada hari minggu kemarin (tanggal 29 Juni ) saya dan teman saya yang kebetulan lagi makan di pujasera dekatnya perempatan Jl. Dewi Sartika deket Airport Ngurah Rai, dikejutkan (sebenernya gak begitu terkejut juga sih😀 ) oleh suara rauangan sirine motor polisi disusul dengan dentuman Saloon Speaker dari panggung berjalan berspandukkan “Axis” lewat di depan kami. Wah, sudah bisa ditebak, Axis pasti sudah masuk bali, pikir saya.

Segera saja (tapi gak buru-buru amat sih) saya beli nomor perdananya Axis di counter hp terdekat yang memang memampang spanduk Axis besar-besar di depan tokonya. Weleh, beli nomor perdananya Axis, harganya 10.000,- tapi cuman dapat pulsa Rp.6000,- . “Yah, gak papalah. Saya cuman pengin ngetes gprs-nya aja koq. Kalo emang mengecewakan ya tinggal dibuang”, ujar saya dalam hati sembari menghibur pikiran saya yang kecewa sama harganya.

Yup, butuh seminggu untuk mengetahui hasilnya. Bukan mencoba selama seminggu, tapi mencoba setelah seminggu lupa mau ngapain, (baru inget kalo ada nomor perdana nganggur di depan monitor😀 ). Akhirnya saya coba tancapkan itu nomor perdana di HP Nokia 6020 kesayangan saya. Saya masuk ke Ubuntu Hardy Horny … eh, Heron favorit saya dan mengutak-atik setting gprs-nya. Setelah bermenit-menit mencoba (yang terasa seperti berhari-hari karena udah gak sabar soalnya si wvdial-nya gak mau ndetek modem hp saya), akhirnya nyambung juga dengan gprs-nya Axis …

Kesan pertama sih, gak istimewa banget. Kalo untuk kecepatannya juga biasa-biasa aja. Berikut ini gambar yang saya dapatkan dari hasil testing di speedtest :

Skrinsyut SpeedTest

Skrinsyut SpeedTest

Download Speed-nya mungkin hanya 40 kbps (5 KBps) dan Upload-nya lebih kecil lagi, cuman 14 kbps. Tapi mohon untuk diingat bahwa kecepatan itu bergantung pada banyak faktor. Bisa pada waktu penggunaan (apakah itu dipakai waktu Peak Time apa enggak), bisa juga karena letak BTS-nya Axis yang memang gak begitu jodoh sama tempat tinggal kita, dan bisa juga karena modem/hp kita emang gak ndukung internet cepet😀. Fakta pertama : saya melakukan tes ini pada malam minggu, dan memang kerasa banget kembang kempisnya. Dan fakta kedua : saya tidak tahu dimana BTS-nya Axis berada. Ini juga sebenernya salahnya si operator juga sih, kenapa setiap BTS itu warnanya koq sama, merah ama putih semua😀 . Dan fakta terakhir, hp saya mendukung EDGE, yang dimana jika saya pake IM3, kecepatan rata2-nya sekitar 15 KBps, jadi ini bukan salah HP Nokia 6020 saya yang imut itu🙂 .

Sedikit mengobati kekecewaan saya terhadap promosi tatif akses datanya Axis yang udah gak ngasih 100 MB gratis lagi (hiks, udah masuk Bali tapi gratisnya diilangin😦 ). Tapi yah, lumayanlah. Tarifnya juga lumayan memikat juga. Cuman 0.1,-/KB, tapi kuotanya 10 MB. Habis 10 MB, tarifnya jadi Rp. 1,-/KB (ah, akhirnya ada operator yang mau nyaingin IM3 juga😀 ). Jadi, kalo satu hari kita pake pas 10 MB, kita cuman ngabisin Rp. 1000,- . Nah, lumayan kan ketimbang pake IM3 ? (Yak, untuk Indosat, ditunggu balasan tarifnya yang lebih murah🙂 ). Tapi inget ya, inget. Ngitungnya tuh per 10 KB, jadi kalo cuman make 3 KB doank misalnya, tarifnya ya dikenaikan Rp. 1, bukan Rp. 0,3. Untuk keterangan lebih lengkap silakan mengunjungi situs resmi axis.

14 thoughts on “Testing GPRS Axis di Bali

  1. @arul :

    Hare gene masih ke warnet ???😀

    Hehehe … kalo Warnet di deket tempat aku sih ada. Tapi kalo untuk masalah harga. kecepatan dan kenyamanan, ya masih lebih enak gprs-an / cdma-an di kos laah …

  2. @ФHi :

    Hmm. Apa hubungannya ya Bali sama Jin ? Waah, Pipit mulai SARA neeh … Ati-ati, nanti ketahuan pecalang-nya disamperin loh😀 (disamperin tanya kipem-nya, gitu ).

  3. @bazz :

    btw bli axis cnter dmn????

    Di deketnya perempatan Dewi Sartika deketnya Airport.

    koQ mahal gto yaw?????

    Mahal kayak gimana ? Kalo untuk pemakaian 10MB sih menurut aku cukup murah.

    gprsnya bgus ga????

    Tergantung, penilaian masing2 orang bisa berbeda-beda. Mending coba aja sendiri

    bguzan mana ma three?????

    Belum pernah nyoba three. Perasaan three belum ada tarif internet yang murah. Bener gak?

  4. om jin kalo dibandingin ma telkomsel flash ato indosat GPRS mending mana? dulu waktu di Bali cuma nyoba dua itu telkomsel flash mang kenceng bgt mpe dapat 250 kbps kalo jam 3 pagi, tapi kadang seminggu ga bisa konek… >.< kalo pake indosat GPRS mang lambat maksimal cuma 40 kbps… tapi bisa konek kapan aja en ga harus pagi buta biar dapat segitu…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s